Menko Luhut: Pemerintah Bangun Danau Toba, Masyarakat Harus Jaga*

Wartawan Penulis oleh: Balas

Tobasa, PostKeadilan – Menko Maritim Luhut Pandjaitan meresmikan beroperasinya KMP. Ihan Batak di pelabuhan Ajibata, Toba Samosir. Kapal ini melayani lintas pelabuhan penyeberangan Ajibata – Ambarita pada Sabtu (2/3).

“Seperti disampaikan Menhub tadi, ini adalah program pemerintah pusat tetapi tidak akan ada artinya kalau masyarakatnya sendiri tidak merespon. Saya ingatkan masyarakat Batak jangan buang sampah dan kotoran lagi di Danau Toba. Karena kalau Danau Toba jorok, wisatawan tidak akan datang lagi. Dan ini tidak sehat untuk generasi yang akan datang,” kata Luhut dalam sambutannya.

Pada kesempatan tersebut Menko Luhut mengisahkan bahwa yang pertama kali mencetuskan dibangunnya kawasan Danau Toba adalah Presiden Joko Widodo.
“Beliau mengatakan empat destinasi tujuan wisata yang harus diwujudkan yang pertama Danau Toba, kedua Borobudur, ketiga Mandalika dan keempat Labuan Bajo.
Presiden melihat bahwa Danau Toba ini indah sekali, dan beliau ingin Danau Toba dibuat hebat. Budayanya dikembangkan karena banyak yang bisa dijual, tapi kebersihan tetap dijaga,” bebernya.

Ia mengatakan pemerintah juga telah membangun dua bandar udara yaitu Silangit dan Sibisa serta jalan tol untuk menunjang pertumbuhan sektor pariwisata. Menurutnya Menhub sedang dalam proses menyiapkan kapal pariwisata yang akan mengelilingi Danau Toba.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi yang juga hadir dalam acara tersebut mengatakan pihaknya masih akan terus membangun wilayah ini.

“Sehingga wisatawan yang mau ke Toba menjadi nyaman. Ada satu titik tetapi titik-titik lain juga harus kita pikirkan. Damri sudah beroperasi dan itu menandakan bahwa kecintaan Presiden terhadap Toba itu selalu. Beliau selalu ingatkan saya Pak Menteri, itu Toba jangan sampai tidak jadi. Makanya saya ngajak Pak Menko Luhut selaku pimpinan saya untuk ikut meresmikan supaya tambah hebat,” ujar Menhub.

Menko Luhut mengatakan nanti akan ada Dok untuk memelihara dan memeriksa kapal-kapal.
“Untuk menghindari kecelakaan seperti KM Sinar Bangun, seperti yang terjadi beberapa waktu yang lalu,” ujar Luhut.

Kapal KMP. IhanBatak dengan kapasitas 300 GT, menghubungkan Pelabuhan Penyeberangan Ajibata di Kabupaten Toba Samosir, dengan Pelabuhan Penyeberangan Ambarita, Kabupaten Samosir, Provinsi Sumatera Utara yang berjarak 9 mil.
Bagi penumpang yang berencana menuju Bandara Silangit dapat memanfaatkan fasilitas angkutan bus Damri yang disediakan dari dan menuju Bandara Silangit pada Pelabuhan Ajibata ini.

*Kuala Tanjung*

Dari Tobasa, Menko Luhut meninjau Pelabuhan Kuala Tanjung di kabupaten Batubara, Sumatera Utara. Pelabuhan ini direncanakan untuk menjadi pelabuhan terbesar di wilayah barat Indonesia.
“Sekarang kita sedang uji coba pemindahan dari Belawan. Pelabuhan ini bagus kedalamannya 17 meter, sementara kapal yang besar itu cukup dengan 16 meter kalau air sedang pasang bisa mencapai 21 meter. Ini kan demi efisiensi. Nanti kelapa sawit juga dikirim dari sini agar terpadu semua serta mengurangi _traffic_ di Medan dari Belawan,” jelas Menko Luhut kepada media usai peninjauan.

Luhut menyebutkan bahwa pelabuhan ini termasuk dalam pembangunan tujuh _hub_ (penghubung) yang diharapkan dapat menekan biaya angkut. Menko Luhut mengatakan Dirjen Perhubungan Laut telah melaporkan penurunan _cost_ nya bisa sampai 35% malah bisa sampai 55% kalau dipindahkan ke pelabuhan ini.

“Selama ini kan _direct call_ kita ke Singapura. _Transhipment_. Tidak perlu kita ke situ. Bagaimana kalau misalnya kita alihkan ke Jakarta, disitu kita buat fasilitas seperti di Singapura. Itu bisa mengurangi 35% dari _cost_ kita. Malah ada beberapa item 55% yang berkurang. Agar lebih efisien, kompetitif,” terangnya.

Pelabuhan Kuala Tanjung rencananya akan menjadi Pelabuhan Hub Internasional dengan berbagai fungsi. Salah satunya yaitu menyediakan lahan untuk kawasan industri.

*Kedaulatan maritim*

Sebelum bertolak ke Jakarta, Menko Luhut menghadiri “Forum The Next Generation Entrepreneurs” yang dilaksanakan di Politeknik Wilmar, Medan, Sumatera Utara.

Kepada para peserta ia memaparkan kondisi perekonomian Indonesia serta perkembangan pembangunan infrastruktur kemaritiman terkini.

“Kita ini ditakdirkan untuk untuk menjadi negara kepulauan terbesar di dunia. Kalau kita lihat di utara ini ada Samudera Pasifik, di selatan ini ada Samudera Hindia. Jadi kita harus bisa memanfaatkan kelebihan kita. Kita punya tiga ALKI (Alur Laut Kepulauan Indonesia) yang bertahun-tahun tidak diurus. Orang lewat di tempat kita, tidak bisa kita awasi. Orang ambil aja ikan disini, sekarang kami membuat program integrated fishing industry di daerah Natuna ini. Be kerja sama dengan AL, Bakamla, KKP,” papar Luhut.

Ia menjelaskan pentingnya hal ini agar tidak ada yang mengklaim _traditional fishing ground_ di ZEE Indonesia.
Menjawab pertanyaan seorang pelajar tentang pertumbuhan ekonomi Indonesia, Menko Luhut mengatakan bahwa saat ini pemerintah sedang mengintegrasikan dan mengharmonisasi peraturan demi efisiensi. Sehingga ia optimis pada tahun 2024 GDP Indonesia bisa berada pada USD 2 triliun dengan pertumbuhan sejuta 7%.

“Tahun 2024 mungkin bisa mencapai 8-9%. Tadi ada pertanyaan kapan negara kita bisa disebut negara maju, kalau kita bisa maintain itu selama 10 hingga 20 tahun. Saat itulah kita akan keluar dari apa yang disebut sebagai _middle income trap_. Kalau kita sudah keluar dari _middle income trap_, tinggal satu langkah lagi kita akan jadi negara maju,” jawab Luhut atas pertanyaan peserta.

Ia memperkirakan bahwa Indonesia masih butuh mungkin 20 hingga 30 tahun lagi untuk mencapai itu. Badan-badan ekonomi dunia sepertinya Bank Dunia, IMF, WEF, dan lainnya mengatakan Indonesia akan masuk ke empat besar ekonomi dunia pada tahun 2030 atau 2045.

“Itu zaman kalian semua. Mereka bilang karena Indonesia ini punya semua, tapi mereka bilang dengan satu kondisi Indonesia harus stabil,” ungkapnya.
(Red/*Kemenko)

banner 468x60 banner 468x60

Berlangganan

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Selamat Datang Di Webisite Kami Postkeadilan.com, Redaksional: Penerbit PT.SIMARE POS KEADILAN INDONESIA Nama Notaris : H. WARMAN.SH Nomor : AHU – 0034061.AH.0101.TAHUN 2018 Ditetapkan: Di Jakarta, 20 Juli 2018 An. MENKUM DAN HAM RI DIRJEN ADMINISTRASI HUKUM UMUM Cahyo Rahardian Muzhar SH..LLM NPWP : 85.455.451.6-435.000 Dasar Hukum : UNDANG-UNDANG NO. 40 TAHUN 1999 Kantor Pusat: Kantor Pusat : Jl Letjen Suprapto No. 54 Jakarta Pusat Telp (021) 2441705 Alamat Redaksi : Hubungi Kami Office d/a : Redaksi Postkeadilan Jl. P. Halmahera 8 No. 29 Kel Aren Jaya Bekasi No Rekening :BRI 722801000204506 An. Kimsan Indra Simaremare Email : Postkeadilan@yahoo.com / Kimsansimare@yahoo.com Telepon/No.Fax:(021) 2441705 No. HP:0813 1896 2435 No.Akte Pendirian:05 Tanggal:04 Juli 2018, Penasehat : Brigjen TNI (PURN) Hasudungan Aritonang, Ricky Sihaloho (NABONTAR). Martinus Hasibuan SH.MH Dewan Redaksi : Herman. P. S. S.Pd, K.I.Simaremare S.Pd, Sintong M Siregar,ST Pimpinan Perusahaan: Herman P. S. S,Pd Wakil Perusahaan : Parlin Hasudungan Napitupulu Pimpinan Redaksi : K.I. Simaremare, Spdi Wakil Pimpinan Redaksi : Paulus Simalango, Direktur Utama : K.I. Simaremare, S.Pd. Direktur : George Simare Mare Komisaris: Rugun Elviana S, Staff Redaksi: ,Frans Delon Sitorus, Desman Manurung Sth, Bona Martua SInaga, Marja, Susi Masfuroh, Berton Silitonga, Rio Chandra S, Farhansyah Rahim, George S. Tata Letak: Syarif fauzy (wartawan) Daerah Liputan Jakarta : Armedi Tarigan ( Kepala Perwakilan ), Audi Wowor, Cindy Feiby Daerah Liputan Jawa Barat: Pariston Purba ( Kepala Perwakilan ) Jannes Samosir (Koordinator Liputan),Sehat Nelson Simanjorang.Daerah liputan Subang-Pamanukan: Andri Daniel Sihaan (Kabiro), Baruna H.P, Nur Rahmadani, Kamaludin harahap, Budi Harsandi Daerah liputan Bandung: Jonser Nainggolan (Wartawan). Jhon Sagala Daerah Liputab Bekasi Moh Yudi Thomas (Kabiro). M.Subhansyah, Karvin Hermawan (Wartawan) Abdul Hakim. Heber D.Saribu, AA Sofian, Rahmad Abdi, Lenny, Wilfrit A Aritonang, Moch Eri Nofendi, Parman, Edison Nababan, Baruna Triguna, Ciptono, Bindu Manulang , Mariana, Darwin Mangatas Sitorus Daerah liputan Kerawang: Jhonter Sinaga Bogor Paima Tumanggor (Kabiro), Loren Pandiangan, Maruli Overni Waruwu , Karlen Lumban Raja, Mannen Si Ringo-Ringo Daerah liputan Kab. Ciamis / Kota Banjar: Jefri (korwil) Daerah DaerahLiputan Jawa Timur: Ahmad Edi Daerah Liputan Sumatera Utara: Herman Parulian S. S.Pd (Kepala Perwakilan), Chairul Anwar (Korlip), Maruli Gultom Daerah liputan Medan / Deli Serdang: Sutan Simanjuntak (Kabiro) Zuni Fitrah, Tengku Adnan Zein, Sucipto. S, Zulida Daerah liputan Taput: Bekman Hutabarat (Kabiro) Tubal SIlaban Daerah liputan Tobassa: Dahlan Napitupulu (Kabiro), H. Manogu Simaremare Daerah liputan Padang Lawas: Oloan Hasibuan Tanjung Balai Tirkam (KaBiro),Heru Saputra (WaKa.Biro) Suryadi, M. Yusuf, Nur Rahmadani Kamaludin Harahap, Budi Harsandi Daerah liputan SERGEI: Lilis Ernawati (Ka. Biro Sergei ) Maslianun Pardede ( Wakabiro ) Daerah Liputan LABUHAN BATU Salomo Sianturi (KABIRO), Asmara Yatim (Wartawan) Martua Parisian Siregar (Wartawan) Daerah Liputan Kepulauan Riau (Kepri) Batam: Wilon Silalahi S.Pd (Kabiro) Daerah liputan Tanjung Pinang: Muhamnmad Zen (Kabiro) Simon Petrus STP Daerah Liputan Sumatera Selatan: Arias (Ka. Biro), Fairus S Daerah Liputan Jambi: Anwarsyah Daerah Liputan Lampung :Bambang Suyitno
Get Widget

Menko Luhut: Pemerintah Bangun Danau Toba, Masyarakat Harus Jaga*