Kaum Milenial Jangan Hanya Jadi Bumper Parpol

JAKARTA – POSTKEADILAN Anggota Komisi II DPR RI dari Fraksi Partai Golkar, Zulfikar Arse Sadikin menyebutkan, partainya telah mulai meregenerasi kepengurusan sejak dipimpin oleh Airlangga Hartarto.

“Golkar sudah memberi kesempatan anak muda untuk duduk di Senayan, seperti bisa kita lihat ada Meutya Hafid. Di daerah juga sama, banyak orang muda usia 40-an yang sudah jadi pengurus dan duduk di dewan,” jelasnya, dalam acara Talk Show NAWACITA TV dengan tema” Peluang Caleg Milenial di Pemilu 2024” di Jakarta, Senin (29/11/2021).

Bacaan Lainnya

Dengan demikian, kata Zulfikar, telah membuktikan bahwa di Golkar milenial bukan hanya sekedar pajangan. Melainkan ada peran fungsionaris partai yang telah diserahkan ke anak muda.

“Yang lebih penting parpol harus dapat mentransformasi semangat milenial, dengan tindak tanduk yang sesuai harapan milenial. Tanpa itu tak bisa,” katanya.

Baca Juga : Tersangka Mafia Tanah Itu Tidak Ditangkap, Ditenggarai Ada Oknum Wassidik Mabes Polri ‘Interpensi

Sementara itu, Direktur Eksekutif Centre for Indonesia Strategic Actions (CISA) Hetty Mendrofa menekankan perlu juga melihat bahwa kelompok milenial harus diakomodir sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari partai politik.

“Dalam konteks Pemilu 2024, kelompok milenial dari sisi kuantitas akan menjadi lebih dominan apalagi jumlah pemilih milenial diprediksi hampir 60 persen saat itu,” tutur Herry .

Lebih lanjut Herry mendorong agar komitmen setiap Partai Politik dalam merekrut dan menempatkan kelompok milenial tidak bersifat wacana atau bumper parpol.

“Harus direalisasi bahwa Parpol yang selama ini didominasi oleh kelompok usia tua disaat Pemilu 2024 alangkah baiknya memberikan kesempatan yang seluas-luasnya bagi generasi milenial berkiprah lebih lagi,” ujar Herry Mendrofa.

Di sisi lain, Herry juga melihat bahwa perlu perbaikan sistem politik terutama budaya politik yang cenderung koruptif.

“Perilaku korupsi ini adalah variabel utama yang bisa mengubah persepsi milenial untuk pasif atau aktif pada konstelasi politik. Artinya Parpol jika ingin merealisasikan potensi dan menempatkan milenial maka persoalan ini harus tuntas sebelum 2024,” kata Herry.

Bahkan Herry mendorong agar setiap Parpol memiliki sistem yang memberikan ruang bagi dnanya milenial di dalam internalnya.

“Milenial itu identik dengan kreatifitas dan digitalisasi. Parpol harus menangkap isu ini kemudian menggarapnya dengan baik agar milenial tertarik,” ucap Herry Mendrofa.

Selain itu, Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi), Lucius Karus menilai, banyaknya caleg milenial belum berbanding lurus dengan pilihan milenial.
“Pada Pemilu 2019 kaum milenial ini hanya menjadi jargon yang tidak jelas lagi. Bukan tidak mungkin bisa berlanjut di Pemilu 2024 mendatang,” kata Lucius. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.