oleh

Terkait Kerusakan Jalan Di Purwakarta, Ini Tanggapan Kepala UPTD Wilayah 3 Pemprov Jabar

Purwakarta – Jabar POSTKEADILAN Menindaklanjuti apa yang dikeluhkan oleh warga masyarakat sekitar Jatiluhur, jajaran Pemkab Purwakarta yang dipimpin Bupati Anne Ratna Mustika, menggelar rapat koordinasi dengan Dinas PU Bina Marga dan Penataan Ruang Provinsi Jawa Barat, PT KCIC, PT WIKA, PT Indorama Syntetis, PT Win Textile, PT Metro dan beberapa perusahaan lain yang ada di wilayah Kecamatan Jatiluhur.

Kami berharap Pemprov Jabar bisa segera memperbaiki jalan tersebut. Karena dengan rusaknya jalan tersebut, banyak masyarakat yang terganggu aktifitasnya, Selain itu, jalur yang menghubungkan Kecamatan Jatiluhur, Sukasari dan Babakan Cikao itu merupakan salah satu akses industri dan pariwisata yang ada di sana,” kata Ambu Anne, usai rakor di Istora Jatiluhur, minggu lalu.

banner 400x130

Baca Juga : Pesan Kapolres Purwakarta Dalam Pelaksanaan Operasi Zebra Lodaya 2021,” Depankan Sikap Humanis, Edukatif dan Persuasif “

Ruhiyat Kepala UPTD Pengelolaan Jalan dan Jembatan Dinas Tata Ruang Provinsi Jawa Barat wilayah pelayanan 3 ketika di temui Media Postkeadilan di kantornya mengatakan, pihaknya telah memisahkan jalan-jalan, yang berhubungan dengan provinsi, dan terihat di lokasi ada juga jalan kabupaten yang terdampak, “Pada bulan April-Mei kita sudah merancang dan merencanakan untuk mencari solusi, dengan adanya kondisi jalan yang seperti ini,” ucap Ruhiyat. senin. (15 / 11/2021)

Sehingga sejak saat itu kita telah melakukan koordinasi dengan para perusahaan, Pemerintah Daerah dalam hal ini adalah Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Purwakarta, “Ya salah satunya pada bulan April-Mei saat itu, kita sudah merancang penanganan pada tahun 2022, akan tetapi kita melihat wujud kontruksi pada saat itu, yaitu dengan setengah kilo kita bisa melakukan perbaikan. Tapi ternyata lima bulan terakhir mengalami peningkatan kerusakan, walaupun kita sudah prediksi kerusakan dari setengah kilo menjadi satu kilo, saya rasa akan tetap kurang dengan melihat kondisi sekarang,” tuturnya.

Lanjut Ruhiyat, Provinsi akan melihat potensinya sesuai dengan kondisi keuangan, perlu diketahui Bapak Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, telah berjuang menganggarkan untuk perbaikan satu kilometer, “Ya memang dalam penganggaran awal hanya 500 meter, untuk anggaran itu sendiri akan dianggarkan dalam anggaran murni tahun 2022. Akan tetapi pengerjaan pun akan dilaksanakan pada tahun 2022, bukan tahun ini,” pungkasnya. ( Christ)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

1 komentar

News Feed