Presiden Yakin Terduga Penyerang Novel Baswedan Dapat Ditangkap Segera

Jakarta, Post Keadilan- Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mendesak Polri menyelesaikan kasus penyerangan air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Dia menilai polisi sebenarnya mudah mencari dalang dalam kasus tersebut.
“Sebenarnya simple tinggal mencari orang. Kalau polisi itu ahli di situ, mencari teroris saja yang bersembunyi bisa dapat apalagi di sini ada bukti-bukti awal,” kata JK saat menutup sekolah legislatif Partai NasDem, di Pancoran, Jakarta Selatan, Jumat (19/7/2019).
JK pun yakin polisi bisa mengungkapkan tersangka dalam kasus tersebut. Sebab pihak kepolisian sudah mengetahui latar belakang, tinggal mencari siapa tersangka dalam kasus tersebut.
“Ya tentu polisi punya kemampuan untuk mengungkap,” imbuhnya.
Seperti diketahui juga, Presiden Joko Widodo memberikan waktu kembali kepada Polri untuk menuntaskan kasus penyerangan air keras terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Dia menegaskan agar tim lanjutan atas hasil investigasi yang ditugaskan selama 6 bulan diminta dipercepat yaitu selama 3 bulan.
“Saya beri waktu 3 bulan. Akan saya lihat nanti hasilnya. jangan sedikit-sedikit larinya ke saya, tugas Kapolri apa nanti?” kata Jokowi usai melepas melepas kontingen gerakan pramuka Indonesia menuju Jambore Pramuka Dunia XXIV di Istana Negara, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2019).
Dia menjelaskan kasus yang sudah berjalan selama dua tahun tersebut bukanlah kasus yang mudah. Dan dibutuhkan penyelidikan yang khusus. Kemudian dia juga mengucapkan terima kasih kepada Tim Pencari Fakta (TPF) sudah menyampaikan hasil. Dari hasil tersebut menurut Jokowi perlu ditindak lanjuti oleh tim teknis.
“Oleh sebab itu, kalau Kapolri sampaikan meminta waktu 6 bulan, saya sampaikan 3 bulan tim teknis harus bisa menyelesaikan apa yang kemarin diselesaikan,” ungkap Jokowi. (R-02/BS)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.